Jumat, 06 Mei 2016

JENGAH

Malam membutakan hari
Kelelawar berpesto pora di pohon jambu yang merunduk berat
Ah, gelap, pengap
Lagi - lagi rasanya seperti tersesat
Bingung, linglung, terpasung
Aku ingin bebas menari menyanyi
Bersama derik jangkrik dan para bidadari
Satu, padu
Lepas, bebas....

Selasa, 03 Mei 2016

RINDU




RINDU

Berbatas empat sisi dinding yang mengeliling 
Tersembunyi dalam gerombolan bangunan-bangunan menyesak 
Hati kecil yang lelah memelas merindu
Debur ombak, bisik pasir, angin gunung, selimut kabut...
Berandai kapankah dia bisa menyapa mereka semua kembali
Tempat bermain yang dicintai jiwanya
Bersama dia entah siapa

Angin, maukah kau mengantar?
Sejenak melepas belenggu keletihan yang memenjara?

Lihat
Ia semakin melayu, hati itu
Mengerut dengan denyut melemah
Rindu itu tergurat jelas berbayang remang malam 
Peraknya bulan tak mampu sembunyikan 
Lekas, lekaslah peri mimpi yang baik hati
Peluk ia dalam sayapmu yang pasi


Sabtu, 30 April 2016

MAUDY AYUNDA - NEVER (Chord + Lirik)



Hai, Maudears!
Kali ini, aku mau share chord lagu Maudy dari Hidden Collection dia, yaitu Never.
Makasih banyak buat http://chord-e.blogspot.co.id/2013/10/never-maudy-ayunda-chord.html yang udah ngoprek lagu ini :) aku suka banget soalnya 
Tapi di bagian reff masih ada yang agak janggal (atau aku yang belum pas maininnya ya, hehe). Nanti aku cek lagi kalau udah longgar ya :)

Buat Maudears yang suka lagu ini dan pengen cobain gitarnya, check this out :)


MAUDY AYUNDA - NEVER (Chord + Lirik)
Do= D

I've been alone before 
         F#m                                      G
When my heart was broken in two
                         A
But not like this
D             
I've felt disappointed
        F#m                                   G
I've cried for someone else before
                          A
But never like this

D       
'Cause you did what I never could
     Bm 
And you broke what I never would
    G                        F#m
Now I'm all alone waiting,
      Em                           A                        D
if someday you'll come back around to me

D
I've known love that ruins
    F#m                                            G
Though I've fallen head over heels before,
                    A 
It's never like this

G                                           F#m        Bm
You turned and walked away, love
G                                           F#m        Bm
You turned and walked away from all of us
G                                           F#m        Bm
When all I ever wanted was for you to know
Em              A  
That this isn't easy

D
Cause you did what I never could
     Bm 
And you left when I never would
   G                         F#m           
Now I'm all alone waiting
  Em                                     A                         
If someday you'll come back around

D                 
And you said what I never could
Bm 
And you broke what I never would
 G             F#m                    Em                    A          D
So I'll wash the tears off my face as you look away



D                      F#m 
Why'd you have to go
    Em                G               A
Leaving me feeling so low

Jumat, 29 April 2016

NGGAK LULUS TEPAT WAKTU? UPS!

            





         Apa lu termasuk mahasiswa yang berhasil lulus tepat waktu dari sebuah perguruan tinggi? Kalau iya, selamat! Apa lu termasuk mahasiswa yang berhasil lulus bahkan lebih singkat dari masa studi normal akademik? Kalau iya, selamat, selamat! Apa lu termasuk mahasiswa yang berhasil lulus dengan waktu yang lebih singkat plus menyandang predikat cumlaude? Kalau iya, wow..selamat, selamat, selamat! Lu adalah orang hebat idaman setiap kampus, sob! Eh, tapi kalau bukan, apa lu termasuk mahasiswa yang udah melampaui masa studi tapi belum lulus? Kalau iya, nggak apa-apa kok.. Apa lu udah nerima surat peringatan keras atau bahkan ancaman untuk drop out? Ayo, lu pasti bisa!  Selama lu mau, lu pasti masih dikasih kesempatan kok buat menyelesaikannya.

        Boleh dikata, tulisan ini gue buat karena kegelisahan gue sendiri. Gue adalah mahasiswa pascasarjana yang saat ini terdaftar sebagai salah satu mahasiswa Program Sinergi (nama lainnya Fast track), dimana tujuan awalnya adalah mengirit waktu dan biaya karena S1 dan S2 dapat ditempuh dalam waktu 5 tahun saja (teorinya sih kaya gitu, tapi praktiknya banyak mahasiswa yang gugur di tengah jalan karena berbagai alasan klasik dunia perkampusan). Singkat cerita, saat ini gue aja nggak tahu bagaimana tepatnya status gue di kampus. Di pihak A, gue dibilang semester 4 yang berarti gue masih wajar ada di  dalam tahap nyusun proposal tesis, sedangkan di pihak B, gue dinyatakan sebagai mahasiswa semester 6 yang seharusnya udah dapat surat peringatan karena belum lulus-lulus (tertawa getir). Jadi, gue pasrah, hahaha. Gue terjebak sistem (atau kayanya memang begitu adanya). Jadilah gue merelakan diri mempunyai kepribadian ganda di kampus. It’s fun though. Tapi, kalau ada yang tanya, gue selalu jawab kalau gue masih semester 4, hihihi

            Selama gue kuliah hampir 6 tahun ini, seringkali gue merasa di antara dua dunia *nah. Dulu waktu S1, gue takut lulus telat, terlena arus peradaban kampus (gue anaknya suka ikut-ikutan soalnya, hehe). Akhirnya, gue memutuskan buat ikut program Fast track dengan harapan dalam 5 tahun gue udah lulus master di saat banyak mahasiswa lain yang masih berjuang keras buat lulus S1 (gue berusaha membangun sistem mitigasi dan adaptasi iklim kampus). Asli, gue selalu salut sama mahasiswa-mahasiswa kampus gue yang mayoritas rela banting tulang buat bikin skripsi yang berbobot. Padahal, buat nyusun skripsi yang berbobot butuh waktu yang nggak sedikit. Gue sendiri ngap-ngapan ngerjain skripsi di tengah kuliah S2 gue (secara gue juga kuliah S2 semester 1 di saat gue kuliah S1 semester 7 = overlapping). Untungnya, gue dulu termasuk anak sok-sokan rajin yang selalu ngambil sks maksimal di setiap semester, jadi di akhir ‘agak’ bisa bernafas. Seenggaknya di semester 8 tingkat S1, gue cuma harus kuliah semester 2 level S2 gue (yah, punten ini agak pabaliyeut ceritanya). Dan, alhamdulillah, gue emang lulus S1 tepat waktu. Merasa lega banget, tapi di sisi lain emang gue harus kerja ekstra sebagai konsekuensi program yang gue ikuti. 

Habis lulus S1, kehidupan gue nggak serta merta tenang. Selesai wisuda, gue udah harus mulai mikir : gue mau bikin tesis model apa ,nih. Nah lo, hahaha. Baru juga dapet ijazah  udah harus mulai mikir penelitian lagi (sempet agak nyesel juga sih waktu itu kenapa ikut Fast track, hehe). Akan tetapi karena satu, dua, tiga hal di tengah pengembaraan gue mencari persetujuan tentang kajian tesis, gue bermanuver dari mikirin tesis jadi mikirin hal lain. Walhasil, sampai semester 6 (menurut status gue di pihak B)  gue belum lulus, bahkan sempro (seminar proposal) pun belum (mamaaaa~~) Jadi, bisa dikatakan S1 gue mulus, sementara S2 gue? Kelulusan gue bahkan belum kecium baunya, hehehe.

Berbagai ceramah, ledekan, tuntutan, motivasi, dorongan, saran, dan kawan-kawan jadi makanan sehari-hari gue kalau lagi ngumpul di kampus, di tengah keluarga, atau bahkan waktu ketemu orang asing di angkutan umum. “Ok, makasih, doakan saja”, itu kalimat sakti gue yang selalu meluncur tatkala hayati merasa lelah diiringi senyum yang digariskan dengan seikhlas-ikhlasnya. Setahun yang lalu, gue udah menikmati uforia lulus tepat waktu di saat puluhan temen-temen seangkatan gue masih pada berjuang. Sementara saat ini, gue ikut-ikutan berjuang buat bisa lulus karena udah (hampir) melewati ambang batas normal masa studi program master. Ah, dinamika mahasiswa.... (mencoba nenangin diri sendiri sambil meringis menahan pedih, hahaha).

Ok, maaf, sejatinya gue bukan mau berkeluh kesah tentang kisah Fast track gue, hehe, tapi sesuatu yang lebih umum dari itu. Sebenernya gue cuman mau sharing aja sih, barangkali ada yang merasa sama kaya gue dan temen-temen gue lainnya yang sejenis sama gue (plis, jenis kaya gimana nih maksudnya *no offense loh). Maksudnya adalah mahasiswa telat lulus... Di sini gue bukan bermaksud menghakimi siapapun atau pihak manapun (kalau ada yang merasa seperti itu loh). Gue cuma berharap pandangan-pandangan kurang sedap terhadap mahasiswa-mahasiswa yang nggak lulus tepat waktu menjadi, yah, seenggaknya lebih melunak lah... (agak maksa sih, sebenernya *peace)

Jadi, setelah gue berada di dalam kondisi yang sama kaya judul tulisan ini - menjadi golongan mahasiswa yang nggak lulus tepat waktu - gue mulai mengerti seluk beluk kenapa fenomena ini kerapkali hadir, terutama di kampus-kampus besar ternama. Banyak faktor sih sebenarnya, baik internal maupun eksternal. Tapi gue mau ngebahas yang internal aja, salah satunya mahasiswa-mahasiswa yang ‘memilih’ buat lulus telat (soalnya ada juga yang dari faktor internal, tetapi nggak memilih buat mengalami hal itu. Misalnya, karena kurang menguasai topik penelitian sehingga harus belajar lebih lama). Alasannya? Ya karena mereka merasakan benefit menjadi mahasiswa, bukan sekedar lulus dapat titel.

Pada kasus gue yang udah terlambat setahun buat memulai proses penuntasan studi adalah dikarenakan gue merasa ‘agak napas’ itu tadi, hehe. Maksudnya, gue merasa punya ruang setelah setahun harus “nge-track” buat apa yang gue suka. Dan alhamdulillah, satu persatu kesempatan datang. Bahkan, gue akhirnya bisa mewujudkan mimpi terbesar gue sepanjang hidup, yaitu ke Jepang – dua kali dalam waktu kurang dari setengah tahun! Akhirnya, gue ketagihan buat terus aktif di berbagai kegiatan. Jatah kuliah yang sudah habis, membuat gue merasa bebas buat mengeksplor diri. Sehari-harinya, gue lebih banyak ngisi formulir-formulir camp, kegiatan internasional, volunteering, dan sebagainya dibandingkan nyari bahan tesis semacam jurnal, hehe. Dan alhamdulillah lagi, gue beberapa kali dapat kesempatan buat nambah skill Bahasa Inggris gue melalui beberapa acara internasional (yah walaupun sampai saat ini masih tetep jauh dari lancar). Kesempatan dan pengalaman yang udah gue idam-idamkan dari dulu (dulu setiap dateng di acara kampus, isinya cuma dengerin kisah senior-senior berprestasi yang bolak-balik ke luar negeri) satu persatu dihadiahkan Allah SWT. Gimana nggak galau? Hahaha. Gue yang harusnya fokus ke tesis, di sisi lain diberi jalan buat satu persatu mewujudkan mimpi. 

Gue punya alasan sendiri, sih, kenapa gue memilih begitu. Gue sadar, gue nggak punya pengalaman kerja apapun, bahkan pengalaman-pengalaman nyata menghadapi hal-hal yang terkait langsung sama studi formal gue (misalnya praktikum kalau di jurusan ilmu pasti). Kalau gue lulus gitu aja, gue mau gimana? Gue merasa cupu. Gue S2, terus cupu, kan nggak lucu. Itu aja yang gue khawatirkan. Gue mending agak telat lulus buat nyari pengalaman, jaringan, yang bisa memperkaya gue, memberi gue lebih banyak opsi buat satu pertanyaan,”abis lulus gue mau ngapain sih?”. Banyak kasus mahasiswa yang lulus akhirnya pada susah nyari kerjaan atau bingung mau berkarya apa karena pengalaman dan jaringannya sebatas ruang kelas. Dan mirisnya lagi, (dan ini gue baru membuktikan akhir-akhir ini) kalau temen-temen yang dulunya gue kenal sebagai orang-orang jenius, banyak yang sekarang tenggelam entah dimana (atau gue yang kurang update sama mereka ya?). Justru, teman-teman gue yang santai sama sekolah, mulai bermunculan dengan karyanya masing-masing, entah sebagai owner bimbingan belajar, buka toko reparasi, dan sebagainya yang menurut gue itu justru lebih keren karena mereka berani aksi dengan minat bakat mereka (gue lebih respek sama orang yang jujur sama minat bakatnya sendiri, daripada sekedar ada di zona aman atau kerja dapat gaji besar tapi batinnya merasa tersiksa karena nggak sesuai passion-nya, sekali lagi no offense loh. Orang kan punya kepentingannya masing-masing, gue paham :)).

Nah, nggak cuman gue ternyata. Banyak teman-teman gue lainnya yang sengaja menunda lulus buat nyari pengalaman tambahan. Gue kenal sama satu orang temen yang  bisa dikatakan kami punya start pengalaman yang hampir sama. Tapi sampai saat ini, dia belum lulus sarjana. Kaget? (kalo nggak sih syukur, hehe). Saat ini dia emang belum lulus, tapi bicara tentang pengalaman, gue berani jamin kalau pengalamannya jaaaauh lebih banyak daripada staf yang udah kerja selama 5 tahun. Jam terbangnya tinggi. Karena apa? Dia muda dan passionate. Itu aja. Kalau dia pekerja, gue nggak yakin dia bisa dapat ruang seluas itu kecuali pekerjaan dia memang mendukung buat bergerak sebebas yang dia mau. Tapi mahasiswa tingkat akhir itu beda. Kami punya status mahasiswa yang bisa masuk ke lini mana saja (Masyarakat? Oke. Pemerintah? Bisa. Perusahaan? Nggak akan dikira mata-mata). Dan yang penting, kami punya banyak waktu luang yang fleksibel buat diisi kegiatan apapun : magang, kerja sambilan, kerjain proyek, dagang. Status dan waktu. Itu adalah dua modal yang cuma dipunyai oleh mahasiswa-mahasiswa tingkat akhir. Jadilah, itu seperti surga buat menimba ilmu di luar kuliah (bagi yang berminat sejenis kami ini, sih, hehehe).

Temen gue yang satu lagi, berbulan-bulan nggak ketemu sang dosen karena dia sedang mengembangkan proyek drone karya anak bangsa. Dan hasilnya, ok punya! Gue bahkan hampir yakin para dosen pasti terkesima melihat hasil kerjanya. Gue juga bangga dan malah ngedukung dia buat lulus nanti dulu aja (siap-siap digaplok karena sebenernya mahasiswa yang telat lulus itu bikin akreditasi jurusan jelek, hehehe)

Yah, begitulah fenomena yang ada. Masih banyak kisah-kisah telat lulus lainnya yang dilatarbelakangi oleh kesadaran dan kesengajaan. Tapi sebenernya, sebagian besar semua itu udah diperhitungkan. Di sini, gue nggak ngebahas yang telat lulus karena kerja. Kenapa? Karena kerja itu beda. Kerja itu insentifnya uang, bukan pengembangan diri semata, bukan ilmu sama pengalaman doang. Jadi, menurut gue selama penundaan itu diisi dengan hal-hal yang bermanfaat dan produktif, why not? Asal, kita tahu kapan harus fokus buat penuntasan studi. Uang kuliah kan juga nggak gratis kalau terus molor, ya, sis? Hehehe.

Dunia luar kampus, pasca lulus, kabarnya “keras” (gue juga agak jiper sebenernya). Jadi, semakin banyak kita punya bekal pengalaman, semakin tinggi daya survive kita. Itu yang gue percaya (lagi-lagi gue membangun sistem mitigasi dan adaptasi iklim pasca kampus). Nah, gitu aja, sih. Gue yakin setiap orang juga pasti punya pendapatnya masing-masing. Di kesempatan ini, gue cuma pengen berbagi kalau nggak selamanya telat lulus itu nggak ada manfaatnya. Mencoba mencari tahu apa alasannya itu lebih bijak daripada langsung menghakimi, bukan begitu? Akhir kata, semoga bermanfaat.

Salam pemuda! Salam mahasiswa! Salam generasi Indonesia!




Jumat, 15 Januari 2016

Maudy Ayunda - Jakarta Ramai (Chord + Lirik)

Hai, Maudears! 

Tanggal 6 Januari 2016 kemarin, Maudy Ayunda baru saja merilis single terbarunya bertajuk "Jakarta Ramai". Menurut aku, lagunya enak banget dan iseng-iseng aku cari chord-nya (kebetulan kok nemu, hehe)

Ini chord pertama hasil oprekan aku sendiri, so please pardon me if there is still any error on it :)
Anyway, please check this out :) 



MAUDY AYUNDA - JAKARTA RAMAI

(Hak cipta lagu oleh Trinity Optima Production)

Kunci standar capo 3 (Versi asli. Bisa juga disesuaikan nadanya dengan cara menggeser capo)

Intro : Em G Em G

Verse I :
Em                    G                      Em   C
Pagi memanggil kota yang lelap ini

Em                G                 Em    C
Dia bertanya bagaimana harimu

                 Am               Em                   Am              G
Apa kabar mimpi-mimpimu, apa kau tinggal begitu saja

                 Am             Em          D
Apa kabar angan-anganmu, hari ini ~


Reff :
             Em                G
Jakarta ramai, hatiku sepi

                  Em                    G 
Jangan kau tanya, mengapa sedih

                  Am              Em         Am          G
(A)Ku tak tahu, ku tak tahu, apa arti resah ini

           Am              Em                Am              D
Entah apa yang ku mau, penuh tanya dalam diri

            Em
Jakarta ramai ~

(Em G Em G)

Verse II :
(Chord sama dengan Verse I)
Senja menyambut kota yang lelah ini
Dan ia bertanya bagaimana harimu
Apa kata hati kecilmu, mengapa tak kau ikuti saja
Apa isi dari benakmu, hari ini

(Back to Reff)

               Em              G
Langitnya abu, hatiku biru (slow)

                 Em                G
Banyak hal baru, tapi ku lesu (slow)

             Am             Em           Am          G
Jelaskanlah jelaskanlah, apa arti resah ini

          Am               Em                Am              D
Entah apa yang ku mau, penuh tanya dalam diri

            Em
Jakarta ramai ~ (2x)

Outro : Em G Em G


Minggu, 03 Januari 2016

Edgar Faure, C.P Snow dan Satu Obrolan Utopia

KAMI, 18 Februari 1970


Mungkin karena tertelan oleh aksi-aksi mahasiswa, kedatangan Edgar Faure tempo hari nampaknya tidak terlalu banyak mendapatkan publikasi dan perhatian orang. Selain beberapa berita di koran-koran yang terpenting, saya tidak ketemu dengan banyak komentar atau ulasan tentang apa yang monsieur Faure lemparkan ke tengah-tengah kita. Padahal kritik dan gagasannya tentang sistem universitas cukup provokatif untuk kita renungkan. Dari guntingan berita yang bisa kita baca, Faure berpendapat bahwa sistem universitas di Eropa, sebagai warisan abad pertengahan, sudah terlalu kuno. Universitas sudah terlalu lama dikotak-kotakkan dalam benteng-benteng yang berwujud fakultas. Menurut dia sekarang bukan lagi masanya orang mesti dipisah-pisahkan oleh fakultas-fakultas yang secara ketat mewakili satu cabang ilmu. Mereka mesti dibiasakan menjelajahi berbagai cabang ilmu.

Kritik Faure ini mengingatkan saya akan buku C.P. Snow Two Cultures yang terbit kira-kira hampir sepuluh tahun yang lalu. Snow mengeluh dan mengkhawatirkan bahwa kecenderungan spesialisasi dari abad modern ikut mengotakkan manusia-manusia dan mengisolirnya. Sebagai sarjana ilmu alam dan novelis nampaknya Snow makin sulit saja berkomunikasi dengan teman-teman sejawatnya. Dengan teman-teman sejawat di bidang ilmu alam dia tidak bisa berkomunikasi secara cerdas tentang kesusastraan, sedang dengan kawan-kawannya novelis nampaknya dia juga susah berbicara tentang gejala-gejala alam secara ilmiah. Maka Snow bercerita kepada kita bagaimana dunia noneksakta dan dunia eksakta makin terpisah jauh karena kecenderungan spesialisasi dari abad modern telah membuat profesi-profesi yang terpisah-pisah itu tidak berbicara satu sama lainnya.

Apakah kekhawatiran-kekhawatiran Faure dan Snow itu sama sekali asing bagi kita di sini? Saya kira tidak. Orang seperti Notonagoro yang pada tahun limapuluhan menjadi motor penggerak universitas Gajah Mada, pernah menyatakan kekhawatiran yang mirip dan mencoba mengatasinya dengan memperkenalkan sistim studium generale filsafat dan asas-asas sosiologi. Kalau tidak salah juga sedang disiapkan studium generale di bidang-bidang lain seperti biologi dan lain-lainnya. Credonya tempo hari, kalau tidak salah, adalah membantu manusia bulat yang susila, cerdas, dan cakap.

Kebulatan adalah titik berat yang banyak diletakkan oleh pendidik-pendidik Gajah Mada. Sardjito Notonagoro dan Sigit antara lain nama-nama yang pada waktu itu banyak menentukan dasar pendidikan universitas itu. Bahwa sistem studium generale itu kemudian gagal karena kurang cermat dan cakap dilaksanakan tidak mengurangi kenyataan bahwa suatu dasar pemikiran yang ingin mencegah kekeringan spesialisasi pernah dicoba di salah satu universitas kita yang terpenting.

Dan kasus seperti yang diceritakan Snow dalam esainya itu bagaimana? Saya kira itu juga berserakan di sekitar kita. Saya kira tidak terlalu banyak dokter-dokter dan insinyur-insinyur kita yang tahu karya Pramudya Ananta Tur atau Chairil Anwar, bahkan Rendra. Paling-paling beberapa catchphrases yang terlengket tentang mereka yang akan teringat. Kata-kata seperti “Pulau Buru”, “binatang jalang” atau “schizophrenia bip-bop”. Begitu juga sebaliknya. Berapa banyak dari sarjana sastra, sarjana hukum dan ekonomi, seniman-seniman yang tahu tentang prinsip dasar Comsat yang sekarang sudah ada stasiunnya di Jatiluhur, atau kemajuan penelitian terakhir tentang penyakit kanker? Saya kira sama tidak banyaknya dengan dokter-dokter dan insinyur-insinyur yang illaterate itu.

Lalu bagaimana?

Kenyataan pertama, universitas-universitas kita memang nampaknya untuk sementara masih akan terkotak-kotak dalam benteng-benteng fakultas. Dan kenyataan kedua, sarjana-sarjana kita untuk sementara juga masih akan terkotak dalam isolasi profesi mereka. Meruntuhkan tembok-tembok  benteng fakultas tidak gampang, dan yang lebih penting, sangat mahal. Menjebol cordon sanitaire instalasi profesi juga membutuhkan prasarana-prasarana mental tertentu yang tidak gampang dan, sekali lagi, juga mahal. Sementara itu para sarjana, sama dengan rekan-rekan mereka di bidang lain, masih terus bergumul dengan sembilan bahan pokok. Sementara sarjana dan pemikir pendidikan masih lebih tertarik untuk mengisi Permen 22 daripada mengisi prasaranan pendidikan, terus bagaimana?

Dicari cara yang paling mungkin dan yang paling murah. Dan yang paling menarik. Dan yang paling 

Di dalam universitas mungkin bentuknya seminar-seminar interdisipliner yang diharuskan. Untuk sementara bisa dibatasi interdisiplin dalam kelompok dulu. Umpamanya dalam kelompok ilmu-ilmu sosial atau sciences. Mahasiswa diharuskan berpartisipasi penuh dan membuat karangan-karangan pendek.

Partisipasi dan karangan akan dinilai sama tinggi. Mungkin untuk negara kita, untuk sementara urutan penilaian mahasiswa bisa agak digeser sedikit ke arah kegairahan, keberanian mengutarakan, orisinalitas pengutaraan dan nilai ilmiah pengutaraan.

Bila ini sudah bisa dilaksanakan bisa dicoba kombinasi seminar antar kelompok disiplin. Misalnya antar kelompok ilmu sosial dengan kelompok ilmu sasatra. Kunci pertama untuk suksesnya seminar yang demikian adalah organisator dan koordinator seminar itu.

Dia mesti penuh imajinasi dan antusiasme. Kemudian ausdauer dan antusiasme yang konstan untuk meneruskan.

Resep utopis untuk permulaan dari usaha penjelajahan antar ilmu? Don Kisot yang sedang menyiapkan tombaknya untuk menyerang kincir angin?

Ausdauer + Antusiasme + Imajinasi = Gaji Sarjana Rp. 100.000,-

Antusiasme + Keberanian + Orisinalitas + Keilmiahan Mahasiswa = Prasarana Pendidikan + Uang Saku Cukup. Anymore question? Astagfirullah!

Saya kira saya cuma mengusulkan : bersama pelita, bersama pemilu, bersama Permen 22, bersama pengelompokan partai, masih bisa juga dibicarakan yang lain-lain seperti universitas, para sarjana, para mahasiswa dan sebagainya itu.



(Ditulis ulang dari buku : Dialog oleh Umar Kayam. Diterbitkan tahun 2005. Disunting oleh Mikael Johani)

Kamis, 26 November 2015

[IDVolunteering] Memaknai Keberadaan Air Bagi Kehidupan – Desa Terapung Krakor, Kamboja


credit : Yoth Tat Akara
Kampung Luong, Krakor, Kamboja
......

Terik matahari Agustus tahun ini menyambutku beserta kawan-kawan satu program ASEAN Youth Volunteer Programme (AYVP) saat pertama kali tiba di Kampung Luong, Desa Krakor, Kamboja setelah menempuh lima jam perjalanan dari Phnom Penh. Kampung Luong - lokasi tujuan utama dari program ini - adalah sebuah komunitas yang unik. Sebanyak lima kampung (commune) telah tinggal selama hampir satu abad mengapung di atas danau alam terbesar di Asia Tenggara, Danau Tonle Sap. Bukan karena ingin. Diawali karena mahalnya harga lahan di darat, warga desa akhirnya berinisiatif untuk membangun rumah-rumah terapung di permukaan Danau Tonle Sap tanpa harus membeli tanah. Lebih murah, tentu. Lambat laun, generasi demi generasi lahir dan nampaklah wajah Kampung Luong seperti sekarang. Sebuah komunitas masyarakat yang normal, lengkap dengan berbagai fasilitas hidup yang dibutuhkan, hanya saja satu yang berbeda – terapung.

Kesan dingin orang Kamboja yang awalnya aku rasakan hilang seketika saat aku mulai mengenal orang-orang di sini. Kami bak selebriti, dimana setiap senyum dan lambaian tangan selalu dibalas dengan antusiasme yang lebih sewaktu kami naik tuk-tuk di sepanjang jalan menuju ke danau – luar biasa.

Pengalaman pertama menuju danau pun tak kalah menakjubkan. Saat mulai menaiki perahu, rumah-rumah terapung dan perahu-perahu menghampar seluas pandangan mata. Indah. Aku menyapa warga yang kami papasi dan mereka tersenyum hangat. Sungguh tanpa sadar, aku jatuh cinta pada tempat ini. Aku mulai merasa nyaman dan menikmati. Bersama dengan kelompokku, kami tak berhenti mengomentari ini itu. Semua merasa kagum dan miris di saat yang sama. Aku melewati anak bayi yang dimandikan, orang mencuci alat makan, dan mencuci baju - dengan air danau yang tidak bisa dibilang bersih. Hatiku mencelos. Saat itu, aku sebisa mungkin tidak menimbulkan raut muka tidak nyaman. Aku tidak ingin melukai perasaan mereka.

Sungguh tidaklah mudah untuk dapat hidup dengan bersih di tempat ini. Dengan pemasukan tak seberapa yang didapat warga dari memancing atau mencari ikan, sebagian besar uang tersebut digunakan untuk membeli air bersih. Ya, air bersih adalah barang yang sangat mewah dan langka di sini. Sebagian besar warga membeli air untuk kebutuhan sehari-hari mereka, terutama untuk air minum. Satu drum besar air dihargai 2 dolar. Terkadang air yang dibeli hanya ‘sedikit lebih bersih’ dari air yang ada di sekitar rumah mereka karena bersumber dari danau yang sama.  Bukan jumlah yang cukup sebenarnya untuk memenuhi kebutuhan seluruh anggota keluarga yang umumnya terdiri dari 4 hingga 6, 7 orang. Maka dari itu, mereka terpaksa melakukan mandi, cuci, kakus (MCK) menggunakan air danau – karena tanpa perlu membayar. Penyakit kulit, diare, dan malaria menjadi gangguan kesehatan yang akrab bagi mereka. Karena kerentanan penyakit yang berasal dari kebersihan air inilah, kami dihadirkan di sini untuk mencoba membantu masyarakat hidup lebih sehat melalui sosialisasi WASH (Water, Sanitation, and Hygiene) berupa pembagian alat-alat kebersihan dan mengajarkan cuci tangan yang benar, mendistribusikan keramik penyaring air yang dapat menghasilkan air siap minum, menerapkan Vulnerability and Capacity Assessment (VCA), dan sosialisasi mengenai ASEAN untuk menumbuhkan rasa persaudaraan. Kami diharuskan pergi dari satu rumah ke rumah yang lain untuk membagikan alat kebersihan; mendistribusikan keramik penyaring air ke tempat-tempat pelayanan masyarakat agar bisa dimanfaatkan lebih luas, dan sosialisasi ke sekolah-sekolah. Tujuan kami bukanlah melakukan perubahan karena dalam waktu 2 minggu hal itu tidak mungkin dilakukan. Kami hanya ingin memberikan pilihan dan kesempatan kepada warga dengan harapan dapat hidup lebih sehat dengan sedikit hal yang dapat kami bagikan.

Lewat kegiatan sukarelawan ini, justru kami - para sukarelawan yang banyak belajar. Setiap kesempatan berinteraksi dengan warga di tempat ini selalu membuat kami, aku, bersyukur. Bagiku, mereka adalah orang-orang yang hebat. Meskipun berbagai kesulitan hidup tergaris jelas di raut wajah mereka, tetapi mereka tetap menjadi pribadi-pribadi yang ramah dan hangat. Kecerian anak-anak membuat danau menjadi semarak setiap harinya. Tawa lepas mereka ketika berenang bebas bagai ikan menjadi pemandangan yang mungkin seringkali memikat turis yang berkunjung. Ya, Kampung Luong telah menjadi salah satu destinasi wisata alternatif di Kamboja. Unik, bukan?

Aku tahu, tidak usah jauh-jauh ke Kamboja, di kanan kiri kita pun masih banyak ditemui yang demikian. Namun, budaya dari tanah yang berbeda tetap akan memberi warna pengalaman yang berbeda. Itu yang aku rasakan.


Tidak pernah kusangka bahwa AYVP akan mengantarkanku kepada sebuah kenangan tak terlupakan dan memberikan pelajaran hidup yang begitu sarat bagiku. Awalnya, aku mengira tidak akan dapat bertahan dengan baik karena lokasi yang begitu menantang dan baru untukku. Namun, Tuhan sungguh Maha Baik, memberikanku keluarga baru yang luar biasa suportif dan menyenangkan, membuat hari-hari di sepanjang program sangat bermakna dan berkesan. Sungguh, apa yang mampu kami berikan ke masyarakat tersebut sangatlah sedikit, tapi yang kami dapatkan begitu banyak. Sejak saat itu, aku seperti menemukan panggilan jiwaku yang lain, yaitu menjadi sukarelawan. Karena dari kegiatan inilah, aku mendapat banyak keluarga baru juga jiwa yang semakin kaya. 

 #ProudtobeVolunteer 
 #IVD2015
credit : Loh Rachel
Membagikan alat kebersihan (hygiene kit) kepada salah satu warga Kampung Luong bersama kelompok kerja

credit : Alounny Lasy
Bergantian dengan teman kelompok mengajarkan cara mencuci tangan yang baik dan benar kepada masyarakat, terutama anak-anak

credit : Alounny Lasy
Awareness campaign mengenai ASEAN kepada anak-anak sekolah di Kampung Luong untuk meningkatkan pengetahuan dan rasa persaudaraan antaranggota ASEAN




Kata kunci : sukarelawan, relawan, volunteer, volunteering

Tulisan ini dibuat dalam rangka berbagi kebahagiaan menjadi seorang sukarelawan.
Sekitarmu, membutuhkanmu. 

Untuk terlibat kegiatan sukarelawan lebih lanjut di Indonesia, silakan kunjungi website http://ivh.or.id/ (Indonesia Volunteer Hub)

Rabu, 24 Juni 2015

Sekolah Alam Sanggar Anak Alam (SALAM) Yogyakarta - Sekolah itu juga tentang kehidupan

Sumber : https://salamjogja.wordpress.com/2013/05/13/melihat-aksi-menggali-potensi/

Sekolah telah menjadi bagian penting dalam melaksanakan transfer pengetahuan, ilmu, dari satu pihak kepada pihak yang lain - pendidikan. Pengetahuan merupakan hal yang sangat mendasar bagi manusia untuk dapat survive menjalani kehidupannya. Dalam agama Islam pun, pengetahuan memiliki tempat yang istimewa karena menjadi salah satu cara Allah SWT. meninggikan derajat manusia. Namun, faktanya saat ini jati diri pendidikan sendiri telah banyak terperangkap ke dalam sistem moneter. Pendidikan bukan lagi demi ilmu, tapi gengsi. Orientasi sebagian besar masyarakat kita kini terbentuk menjadi : sekolah untuk mendapat pekerjaan dan apresiasi materi.

Saat ini, banyak sekolah menawarkan sistem belajar yang 'diklaim' sebagai sistem yang kompetitif, berdaya saing, unggul, menjawab tantangan zaman, dan sebagainya dengan citra yang dibangun dan dipoles sedemikian rupa, kemudian 'dibanderol' dengan harga yang tidak murah. 
"Kualitas sebanding dengan harga", katanya.
Jadi, pendidikan itu barang dagangan - yang kualitasnya bisa dilihat dari harga *agaknya seperti itu yang ingin disampaikan. Padahal mungkin sejatinya, sistem yang ditawarkan itu lupa cara memanusiakan manusia. Memukul rata semua kompetensi anak didiknya sehingga terbentuk kelas-kelas : anak bodoh, anak rata-rata, dan anak pintar. Mungkin pula, sistem yang ditawarkan itu lupa mengenai apa itu proses sehingga semua anak didiknya dilihat hanya berdasarkan hasil nilai akhir, tanpa menganggap penting proses yang dihadapinya untuk mendapatkan sederetan angka itu. Yah, setidaknya begitulah sedikit yang saya tahu, yang saya pahami, dari sistem pendidikan secara umum di negeri saya tercinta ini. Kenyataan yang selalu membuat saya gelisah, resah..

----------*-*-

Sebuah cerita...

Di Yogyakarta, seorang ibu yang juga gelisah melihat keadaan sekitarnya, kemudian bergerak membangun sebuah sekolah yang menawarkan sistem pendidikan yang tidak biasa, “ora umum” kata orang Jawa – sekolah alam. Nama sekolah ini adalah Sanggar Anak Alam (SALAM) yang telah dirintis sejak tahun 1988 lalu. Sekolah ini merupakan sekolah non-formal sehingga sifatnya melengkapi apa yang telah disampaikan di sekolah. Tidak banyak memang murid yang bersekolah di sini. Tapi, tidak ada raut wajah yang lelah, jenuh, atau terbebani dari anak-anak yang bergabung di SALAM. Semuanya terlihat menikmati setiap proses belajar yang ditawarkan, ya, proses menjadi ruh dari sekolah alam ini.
Anak-anak diajak untuk mengenal lingkungan sekitarnya 
Sumber : http://lifepatch.org/SALAM
Bermula dari pendidikan dini, sekolah ini telah berkembang hingga tingkat SMP. Banyak anak-anak yang merasa tidak cocok dan merasa sangat berat menghadapi sekolah formal, memilih untuk meneruskan pendidikan di tempat. Bahkan, ada pula murid berkebutuhan khusus, seperti anak yang menderita down syndrome atau autisme yang juga bergabung di sini. Meskipun berupa sekolah non-formal, tetapi bukan berarti materi yang disampaikan sama sekali tidak berkaitan dengan materi di sekolah formal. Sekolah ini lebih menerapkan pada proses-proses sederhana sehari-hari yang kemudian dikaji dari perspektif multidisiplin sehingga anak-anak merasakan sendiri pengalaman menemukan ilmu, bukan menghafal ilmu, yang hanya dibacanya dari buku-buku. Misalnya, mereka membuat kelepon bersama. Dari proses membuat kelepon ini saja, mereka mendapatkan ilmu tentang perubahan bentuk, matematika dengan menjumlahkan bahan-bahan, ketelatenan, dan bekerja sama. Ilmu menjadi sesuatu yang dipahami, tidak hanya sekedar diingat.





Anak-anak sedang belajar memasak


Setiap kelas memiliki fasilitator-fasilitator. Mereka bertugas merangsang daya pikir dan kekritisan anak-anak. Mereka tidak menentukan apa yang ingin dipelajari anak-anak, bukan. Kelas adalah milik anak-anak. Baik anak-anak maupun fasilitator sama-sama saling belajar sebab anak-anak bebas untuk menanyakan, berpendapat, dan belajar apa pun. Anak-anak dibebaskan untuk mengeksplorasi lingkungannya, diberikan ruang seluas-luasnya untuk menemukan pengetahuan. Bahkan, orang tua juga dilibatkan dalam kegiatan anak pada tingkat pendidikan dini di sekolah untuk meningkatkan keterlibatan orang tua dalam memantau tumbuh kembang anaknya. Para orang tua merasa hal itu sangat baik karena sejatinya kewajiban orang tua bukan hanya mengantar dan menjemput anak sekolah, melainkan juga mendampingi proses belajarnya.


Fasilitator sedang membahas apa yang baru saja mereka kerjakan bersama-sama. Fasilitator hanya bertugas memancing dan merangsang pemikiran anak-anak, bukan mendikte apa yang harus dipelajari anak-anak. Anak-anak bebas menanyakan pengetahuan apa pun yang ingin mereka ketahui. 


Sumber : http://www.langitperempuan.com/sri-wahyaningsih-rintis-sekolah-terbuka-berbasis-alam/

Kasih sayang adalah dasar dari pendidikan yang memanusiakan manusia. Hal tersebut menjadi pedoman dalam melaksanakan pendidikan di Sekolah SALAM ini. Para pendidik di sini memahami benar pentingnya menghormati setiap karakter yang ada. Alasan mengapa pendiri menerapkan sistem sekolah seperti itu adalah karena menurut beliau buku tidak menyediakan semua apa yang dibutuhkan oleh anak. Terkadang kasus yang dibahas di buku tidak relevan dengan apa yang ada di sekitar anak sehingga anak hanya menghafal. Oleh karena itu di Sekolah SALAM, anak diberi kesempatan untuk belajar dari apa yang ada di sekitarnya. Saya menyukai semangat salah seorang fasilitator di sini yang mengatakan bahwa motto-nya adalah : setiap hari adalah pengalaman pertama. Beliau berpedoman demikian untuk tetap menjaga spiritnya, antuasiasmenya, sehingga setiap hari menjadi berkesan layaknya setiap pengalaman pertama. Such a nice quote, right!  :D

Selain sistem belajar yang mengutamakan proses dan kebebasan berpikir, Sekolah SALAM juga mengadakan pameran karya anak-anak setiap beberapa bulan sekali. Hal ini untuk mengembangkan rasa percaya diri anak dan juga memberikan apresiasi terhadap hasil karya mereka. Terdapat pula pameran produk-produk lokal untuk ikut mengangkat perekonomian lokal dan menjadi peluang bisnis bagi para pengusaha setempat.

Nah, sekarang pertanyaannya apakah sekolah ini berbayar ataukah gratis?

Sekolah ini berbayar, kawan-kawan yang baik hati ^^ Hanya saja, jika terdapat anak didik yang tidak mampu, maka akan dibantu dicarikan jalan keluar, misalnya melalui pencarian orang tua asuh. Jadi tidak usah takut, bantuan akan selalu diberikan kepada anak-anak yang membutuhkan, insyaAllah :)

Well, saya sangat mengapresiasi keberadaan Sekolah SALAM ini. Kesediannya menghargai kenyataan bahwa setiap individu unik yang jarang ditemukan pada sekolah-sekolah formal. Ya, anak-anak yang menyukai kompetisi mungkin tidak akan betah berada di sekolah seperti ini. Sebagian besar sekolah formal berorientasi untuk menciptakan individu-individu yang seragam dan mendorong kompetisi. Menurut saya, hal itu adalah suatu bentuk pengungkungan pemikiran (dan saya mengalaminya hingga jenjang pendidikan saya saat ini). Individu itu unik, berbeda setiap orangnya, masing-masing memiliki karakter. Saat ini, sebagian besar sistem sekolah adalah berusaha untuk mencetak orang dengan pemikiran yang sama. Bagaimana pelangi akan menjadi indah jika warnanya hanya satu, bukan? Ya, berbeda itu bukan suatu yang buruk. Individu berbeda untuk saling mengisi, untuk saling bersinergi. Semoga, pendidikan di Indonesia semakin baik di masa mendatang. Salam anak Indonesia!



Diinterpretasi secara bebas berdasarkan : Acara “Lentera Indonesia” oleh Net.TV edisi Minggu, 10 Mei 2015

Rabu, 17 Juni 2015

Salah Harap

Sepasang mata menatap lurus udara kosong di hadapannya, seolah apa yang dicarinya akan keluar dari kehampaan dengan bunyi 'pop' pelan. 
"Bodoh... seharusnya tidak aku katakan selugas itu kemarin", desahnya. 
Kusut masai hatinya hanya terlukis samar-samar di wajah yang pandai menyimpan perasaan itu. Keberpihakan menjadi hal yang ditunggu. Namun, seperti ilusi, halusinasi, hal itu menjadi racun yang perlahan meretas sendi-sendi kebahagiaan dan tawanya. 
"Bodohnya...", lagi-lagi dia mendengus ke dirinya sendiri. 

Demi sebuah waktu yang tak mungkin kembali. Demi sebuah pertemuan yang mungkin tak akan pernah ada lagi. Kegelisahan, murka, sendu, rasa kehilangan, keinginan, pengharapan, dan semua yang mengendap tebal di dasar waktu mendapat energi untuk teraduk, mengalir kembali ke permukaan. Mulut dan mata menjadi pintu keluar. Isak pelan berpadu dengan kalimat-kalimat yang terpatah-patah, tersaruk-saruk saat diucapkan di tengah-tengah. Memang, tidak ada lagi waktu. Dan dia tahu pasti itu. Maka, eksekusi tiba-tiba malam sebelumnya dilakukan demi mencegah sebuah sesak sesal di kemudian hari. 
"Hanya sekali ini dan selesailah hutangku pada diriku sendiri", putusnya dalam hati. 

Tak disangka, sebuah kesalahan terjadi. Harap tiba-tiba menyusup di hati yang sedang lemah. Mengaburkan tujuan yang tadinya berwarna putih terang, menjadi kelabu tersaput hitam pengharapan. Perlahan menjelma menjadi asap yang kian lama kian pekat dan menyesakkan. 
"Itu salah. Benar-benar salah. Menjatuhkan diri ke lubang yang sama, seperti keledai kah aku? Bahkan keledai saja masih bisa belajar untuk tidak jatuh ke lubang yang sama. Tidakkah sakitnya waktu itu cukup untuk menamparku sadar dan berhenti dari kekonyolanku?", sesalnya. 

Dia tahu bahwa yang sedang ditunggu kini tengah sibuk mencari. Mencari kepingan hatinya yang tersesat di antara ruang waktu. 
"Hei, kau masih saja berharap untuk menemukan petunjuk, padahal yang kau lihat adalah jalan keluar? Tidakkah kau lihat jalan keluar? Aku?", bisiknya pelan disinggungi senyum getir. 
Detik bergulir dan segalanya masih sama. Gambar itu, cincin itu, masih tak bergeming dari tempatnya. 
"Wahai Adam, apa yang tengah kau lakukan? Sebegitu tenggelamkah dirimu dalam kebimbangan? Tidakkah kau segera menegakkan pandanganmu dan mengambil langkah baru? Ini atau itu. Selesai', dia membatin gemas.

Tercekat di tengah sunyi yang menggantung. 
"Selesai sudah, aku telah salah mengharap pada manusia berhati lemah. Yang Maha Menata lebih tahu. Ku minta saja pada-Nya. Selesai perkara. Tak perlu lagi aku menanti tak tentu arah pula. Menunggu yang Dia tentukan dan semuanya akan sempurna", geramnya dalam tengah malam. 

"Ku berikan sayap pada hatiku agar ia terbang bebas, lepas
Aku tidak lagi menunggu apapun atasmu, Wahai Adam
Karena yang harus pergi akan pergi
Yang harus datang akan datang
Dan yang harus kembali pasti akan kembali
Wahai Adam, temukan apa yang kau cari
Kau bebas, aku bebas, Yang Maha Menata yang akan mengatur segalanya, dengan sempurna"

Dan dia kemudian terpejam, berselimut sajak. Terbenam dalam lelah. Berharap cahaya pertama surya esok akan membasuh jiwanya, menguatkan hatinya yang kian melemah. 

Senin, 13 April 2015

Pinocchio (Drama Korea) - Review

Pinocchio (Drama Korea) - Review

Kali ini saya ingin memberi opini tentang sebuah drama Korea yang baru saja selesai saya tuntaskan ^^ Berhubung ini adalah tulisan pertama saya tentang drama Korea, maka saya ingin menyampaikan prolog terlebih dahulu, ehem~

Seperti kita tahu, bahwa drama Korea memiliki beberapa golongan penggemar – ada yang sukaaa banget sampai update drama terbaru, ada yang suka dalam taraf sedang, dan ada yang sama sekali antipati dengan yang namanya drama Korea dengan berbagai alasan. Well, saya termasuk kategori penggemar kedua – sedang. Bagi saya yang memang penyuka film dan drama, selama saya mendapatkan pelajaran dari apa yang saya tonton, itu tidak masalah. Terutama pesan moral yang disampaikan dari setiap drama atau film. Jadi, karena sikap perfeksionis saya itu, saya senang mereview apa saja yang telah saya tonton atau baca, hehe. 


Pinocchio – menurut saya adalah salah satu drama Korea yang berhasil menciptakan karakter dan warna tersendiri di tengah persaingan ketat dunia hiburan Korea. Dengan mengusung latar dunia reporter dan media massa, secara lugas mampu memberikan gambaran kepada kita – masyarakat awam – mengenai bagaimana dunia media secara umum dan secara khusus di Korea Selatan.

Menurut saya, alur ceritanya tidak terlalu rumit dan tidak banyak twist besar. Saya juga merasa drama ini sedikit mirip dengan drama lain – You’re All Surrounded – drama tentang detektif polisi dengan pemeran utama Lee Seung Gi. Kesamaannya terletak pada beberapa hal, yaitu : 1) tokoh utama adalah laki – laki yang memiliki luka masa lalu dan akhirnya menjadi ‘sesuatu’ untuk bisa membalas dendam, 2) tokoh utama menyembunyikan identitas dan diadopsi, 3) terkait dengan kasus yang terjadi di masa lalu, 4) tokoh utama memiliki kecerdasan di atas rata-rata. Hehehe, meski sedikit mirip dan saya lebih terkesan dengan keseluruhan You’re All Surrounded karena twist yang lebih ‘wow’, tapi saya tetap suka drama ini. Dibandingkan drama-drama lawas di bawah tahun 2012 yang berlatar balas dendam, drama ini masih tergolong ringan dan tidak terlalu dark seperti A Love to Kill atau Bad Guy.

Drama ini lebih banyak memberikan pesan moral yang baik secara lugas tanpa dramatisasi scene yang ‘gelap’ (kita tidak perlu berderai air mata dan nyesek untuk memahami pesan moralnya, hehe) sehingga alasan inilah yang membuat saya merekomendasikannya. Dari segi pemain, Pinocchio sangat beruntung didukung oleh aktor-aktor bertalenta yang sedang naik daun. Saya penasaran, kapan Park Shin Hye akan memerankan karakter di sebuah saeguk, ya? Karena karakter yang diperankannya selama ini masih kurang menantang, cenderung sama – gadis yang ceria dan cerewet, hehe. Dalam drama ini, Lee Yoo Bi (Yoon Yoo Rae) justru lebih menarik. Sebelumnya, dia berperan di Gu Family Book sebagai Choi Chung Jo - seorang gadis bangsawan terhormat, tetapi bernasib malang karena harus berubah status menjadi gisaeng. Karakternya yang ceria, perlahan menjadi gelap dan dingin. Namun di drama ini, dia sangat konyol, narsis, centil, dan blak-blakan, hahaha, sangat bertolak belakang. Ya, saeguk memang cenderung lebih banyak menawarkan peran menantang karena lebih membutuhkan permainan watak ^^


Ini adalah pemain serial Pinocchio :) 


Nah, berikut beberapa pelajaran yang bisa saya dapat dari menuntaskan drama ini, antara lain :



  • Siapapun bisa menjadi keluarga

Saya sering menonton drama, entah Jepang atau Korea, bahwa,”keluarga bukan hanya tentang darah yang mengalir dalam diri kita, tetapi adalah hubungan antara orang yang saling menyayangi, mengasihi, dan melindungi”. Yeps, meskipun Ki Ha Myung diadopsi, dia diperlakukan dengan sangat baik oleh ayahnya

  • Bagaimanapun pahit dan berat konsekuensinya, kebenaran harus diungkapkan dengan cara yang terbaik

Saya sangat ingat dengan kalimat Choi Dal Po.

”Kebahagian yang diperoleh dari rasa takut mengungkapkan kebenaran, suatu saat nanti pasti akan berakhir" 

  •  Dedikasi pada pekerjaan

Ketika pekerjaan yang menuntut obyektivitas di atas segalanya sedangkan diri kita menuntut subyektif, apa yang akan terjadi? Drama ini mengajarkan hal itu. Bahwa bagaimanapun terlukanya jiwa, dalamnya emosi, dan panasnya hati, pikiran harus tetap dingin dan obyektif. Berpikir dari segala sisi dan mempertimbangkan setiap konsekuensi. Kakak Ki Ha Myung yang pernah melewati batas dan akhirnya menjadi pembunuh memuji adiknya yang punya pengendalian diri yang sangat tinggi,

”Kau panas di sini (hati), tapi dingin di sini (pikiran)” 

sambil mengungkapkannya di balik kaca temu di penjara. Karakter Choi Dal Po di sini benar-benar dapat dijadikan panutan, bagaimana dia mengolah rasa dendamnya menjadi sesuatu yang justru memberi inspirasi dan membuat orang-orang di sekitarnya yang semula menjalani hidup dengan mengingkari nurani, kembali berani untuk bersikap jujur pada dirinya sendiri.

  • Belajar dari orang tua

Choi In Ha mengundurkan diri setelah berusaha mengungkapkan kebenaran. Dia merasa sebagai penyebar isu sehingga memutuskan untuk pergi, sama seperti yang ayahnya lakukan dahulu. Akan tetapi, hal ini membuat Dal Po marah dan menyuruh In Ha membatalkan pengunduran dirinya. Dia kemudian bertanya pada ayahnya apakah beliau menyesal telah mengatakan kebenaran.Ayahnya menjawab,

”Ya, aku menyesal, bukan karena aku telah mengatakan kebenaran, tapi karena aku tidak lebih lama bertahan. Sebusuk apa pun tempat itu, aku seharusnya bisa bertahan. Aku menyesal kenapa dulu tidak melakukannya”. 

Well, In Ha mendapat pencerahan dan langsung kembali bekerja. Hal ini mengajarkan, bahwa belajar dari pengalaman orang tua sangat penting karena hal itu dapat merubah arah hidup kita. Saya menjadi ingat sebuah kalimat bijak,”kita tidak punya cukup waktu untuk mengalami semua kesalahan kemudian belajar darinya, maka belajarlah dari pengalaman kesalahan orang lain”.

  • Perkembangan karakter

Twist yang sama dengan drama You’re All Surrounded karena seseorang yang dianggap sebagai musuhnya, bukanlah musuh yang sebenarnya melainkan justru pihak yang dimanfaatkan. Karakter Song Cha Ok – wanita yang terlihat menjadi musuh besar di awal cerita, ternyata hanyalah sebuah boneka. Seseorang yang memiliki talenta yang hebat dalam menjadi seorang wartawan, selama bertahun-tahun memilih hidup dalam bayang-bayang dan mengabaikan nuraninya. Kehadiran In Ha dan Dal Po membuatnya sadar dan kembali berani mengikuti kata hatinya. Perlahan, karakter ini berubah dari sosok yang kejam dan menyebalkan, menjadi seseorang karismatik yang berjiwa besar. Sebuah contoh perkembangan karakter yang baik dalam sebuah drama :)

Wow, panjang ya, haha, mianhae cingudeul

Overall, meskipun drama ini bukanlah drama paling berkesan yang saya tonton, tetapi ini adalah salah satu drama yang layak tonton. Saya sangat suka karakter Choi Dal Po a.k.a Ki Ha Myung (akhirnya menemukan my perfect man-role XD) di drama ini. Dedikasinya pada pekerjaan, kasih sayangnya pada keluarga, dan caranya mencintai In Ha, membuat karakter-karakter lain yang baru-baru ini saya kenal menguap, haha. Karakternya pas, itu saja. Seperti seorang Korea yang saya kenal, hahaha *ups, skip.

Baiklah, saya rasa review saya sudah lebih dari cukup (karena panjaang sekali, miaaan ><). Semoga bermanfaat. Ttabwayo ~ Gamsahae cingu-ya ~~